Nama PM Singapura Tercemar, Majalah FEER Didenda

http://internasiona l.kompas. com/read/ xml/2009/ 11/18/06574710/ Nama.PM.Singapur a.Tercemar. .Majalah. FEER.Didenda

SINGAPURA, KOMPAS.com – Pengadilan Tinggi Singapura, Selasa (17/11), menghukum Review Publishing Company, penerbit majalah Far Eastern Economic Review dan editornya, Hugo Restall. Mereka diwajibkan membayar 400.000 dollar Singapura atau sekitar Rp 2,74 miliar kepada Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong dan ayahnya, mantan PM Lee Kuan Yew.

Penerbit FEER dan editornya diseret ke pengadilan karena kasus pencemaran nama baik perdana menteri dan ayahnya itu.

Dirincikan, untuk PM Lee Hsien Loong diberikan uang ganti rugi 200.000 dollar Singapura dan biaya hukum 30.000 dollar Singapura. Adapun kepada ayahnya, Lee Kuang Yew, terhukum wajib membayar ganti rugi 150.000 dollar Singapura serta uang untuk biaya hukum sebesar 25.000 dollar Singapura.

Hukuman itu mengukuhkan keputusan pengadilan banding bulan lalu, yang memperkuat putusan pengadilan tingkat bawah pada tahun 2008. Bahwa kedua tergugat terbukti bersalah telah melakukan pencemaran nama baik melalui sebuah artikelnya pada tahun 2006. Artikel itu berisi hasil wawancara dengan partai oposisi, Chee Soon Juan.

FEER, salah satu media yang berpengaruh di Asia, diperkirakan akan jatuh pailit dan ditutup pada Desember ini. Artikel yang menjadi pusat gugatan hukum tersebut bertajuk “Singapore’s ‘Martyr’, Chee Soon Juan”.

Artikel tersebut menggambarkan oposisi Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Singapura melawan partai yang berkuasa, Partai Aksi Rakyat, dan para pemimpinnya. Dalam artikelnya, Restall juga menyinggung keberhasilan pejabat Singapura mengajukan gugatan hukum terhadap para pengkritiknya.

Para pemimpin Singapura telah memenangkan ratusan ribu dollar Singapura hanya karena namanya disebut-sebut lewat kritik di media dan publikasi asing. Mereka mengatakan, tuntutan hukum diperlukan untuk melindungi reputasi mereka dari kritik yang tidak berdasar. Lee (86) kini sebagai penasihat senior kabinet, menjabat Perdana Menteri 1959-1990. (AFP/CAL)

Editor: jimbon

Sumber : Kompas Cetak

Perihal LKM Media Watch
Mass media are watchdogs. But who watch the media? Let's do it together. Watch this very powerful entity, for better journalism, better Indonesia, better world. http://www.sirikitsyah.wordpress.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s